Kamis, 25 Oktober 2012

Belajar mengenal Transistor




Dhamar’s Putra Computer

Fungsi Transistor dan cara mencari kakinya

 
Komponen elektronika yang pegang peranan ialah Transistor. Untuk mengenalnya, dibutuhkan sejumlah pengetahuan dasar. Anda memulai mereparasi radio atau tape recorder yang rusak, tapi tak mengenal sifat dan jenis transistor, berarti pekerjaan anda tak akan berhasil dan anda akan selalu gagal.

Transistor banyak dibutuhkan atau hampir semua rangkaian elektronika membutuhkannya. Meskipun dalam rangkaian elektronika ada IC namun transistor tak bisa ditinggalkan. Misalnya pada pesawat penerima radio transistor, pesawat pemancar, televisi, dan lain sebagainya, semua butuh transistor.

Transistor terbentuk dari dua macam dioda germanium ( bermuatan positif & bermuatan negatif ) yang disambung secara berlawanan atau berbalikan.
Oleh sebab itulah kita mengenal 2 jenis transistor :

1. Transistor jenis NPN
2. Transistor jenis PNP
Transistor jenis NPN, yang dianggap sebagai katoda ialah tep/kaki basis. Sedangkan yang dianggap sebagai anoda ialah tep kolektor dan emitor.
Gb.1. Transistor PNP

Transistor jenis PNP, yang dianggap sebagai anoda ialah tep/kaki basis. Sedangkan yang dianggap sebagai katoda ialah tep kolektor dan emitor.
Gb.2. Transistor NPN

Adapun tugas atau fungsi kaki-kaki transistor tersebut ialah :
- Emitor, bertugas menimbulkan elektron-elektron.
- Kolektor, berfungsi menyalurkan elektron-elektron tersebut tersebut keluar dari
transistor.
- Basis, mengatur gerakan elektron dari emitor yang keluar melalui tep/kaki kolektor.
Anda harus mengetahui apakah transistor itu jenis PNP atau jenis NPN, karena ini menentukan dalam membuat atau mereparasi radio. Jika misalnya anda mengganti transistor penguat akhir yang rusak dan transistor itu jenis PNP lalu anda menggantinya dengan jenis NPN, tentunya pesawat tak akan bisa bunyi, karena sifatnya lain-lain antara PNP dan NPN.
Cara mengetahui transistor jenis PNP atau NPN, anda harus menggunakan ohm meter atau multitester ( Avometer ).

Langkah-langkah yang harus diperhatikan dalam menentukan transistor jenis PNP atau jenis NPN adalah sebagai berikut :
- Pastikan bahwa anda ingin menentukan jenis PNP atau NPN.
- Saklar multitester pada posisi R x 100 ohm.
- Hubungkan pencolok hitam (-) pada kaki emitor.
- Hubungkan pencolok merah (+) pada kaki basis.
- Catat berapa jarum skala bergerak dan berhenti.
- Kemudian pencolok hitam pada kaki kolektor.
- Lihat jarum skala pasti bergerak dan berhenti pada angka tertentu.
- Jika pengukuran pertama jarum lebih kecil dari pengukuran yang kedua berarti Transistor
jenis PNP
- Jika jarum lebih skala lebih besar daripada pengukuran kedua berarti jenis NPN.
 

CARA MENENTUKKAN KAKI TRANSISTOR

Transistor memiliki tiga buah kaki, yaitu Basis, Colector dan Emiter. Ketiga kaki tersebut dapat ditentukan menggunakan Ohmmeter/Multimeter.
A. Mencari Kaki Basis
  1. Atur multimeter pada pengukuran ohmmeter X100 atau X10
  2. Lakukan pengukuran seperti gambar dibawah ini.
a. Gbr fisik b. Gbr Analogi-nya

Gambar 1. Cara menentukan kaki basis transistor
Perhatikan penunjukkan pergerakan jarum. Apabila jarum bergerak ke kanan dengan posisi probe yang satu tetap pada kaki 1 dan probe lainnya pada kaki 2 dan kaki 3 berarti kaki 1 adalah Basis transistor. Jika probe positif yang berada pada kaki 1 berarti transistor tersebut berjenis PNP, sebaliknya jika probe negatif berada pada kaki 1 berarti transistor tersebut berjenis NPN

B. Mencari Kaki Colector dan Emitter
Atur multimeter pada skala X 1K atau X 10K

• Misal: transistor berjenis NPN
• Lakukan pengukuran seperti gambar dibawah ini.
Gbr.2a

• Perhatikan penunjukkan jarum, apabila jarum bergerak ke kanan maka kaki 2 (pada probe positif) adalah emitter dan kaki 3 (pada posisi probe negatif) adalah Colector (Gbr 2a dan 2b). Atau Jika dipasang kebalikkannya (probe positif pada kaki 3 dan probe negatif pada kaki 2) dan jarum tidak bergerak, maka kaki 3 adalah emitter dan kaki 2 adalah Colector (Gbr 2c). Untuk transistor jenis PNP dapat dilakukan seperti dibawah ini (gambar 3) dan hasilnya kebalikan dari transistor jenis NPN (Gbr 3a dan 3b).

Keterangan lain mengenai Transistor

  Cara Mengukur Transistor Horizontal

Transistor horizontal untuk TV ada 2 jenis. Ada yang menggunakan Diode didalamnya yaitu dioda damper dan ada yang tidak menggunakan dioda damper. Cara pengukurannya sebenarnya sama. Perbedaannya adalah apabila kita ukur transistor yang menggunakan dioda damper jarum multimeter dibolak balik akan bergerak antara kaki emitor dengan basisnya. Tetapi apabila tanpa dioda damper maka antara kaki emitor dengan basis hanya salah satu yang bergerak.

Cara pengukuran transistor sebagai berikut:
  1. Basis(warna merah)-colektor(warna hitam) hasilnya bergerak = jelek(short)
  2. Basis(warna merah)-emitor(warna hitam) hasilnya bergerak= {tanpa dioda jelek(short)} menggunakan dioda bagus.
  3. Basis(warna hitam)-colektor(warna merah)hasilnya bergerak = bagus
  4. Basis (warna hitam)-emitor (warna merah)hasilnya bergerak = bagus {baik itu pake dioda damper maupun tanpa dioda damper}.
  5. Basis-colektor-emitor (warna dibolak balik) hasilnya jarum tidak bergerak = transistor mati.
>>>>>Berikut Contoh-contoh bentuk transistor :

Dalam pemakaian multimeter lebih baik mnegunakann posisi 1k ohm.
Demikian cara mengukur transistor horizontal. Mungkin teman teman semua ada cara lain mengukur transistor horisontal namun sebenarnya intinya sama saja.
terima kasih semoga bermanfaat.

--------------------------------------
Terima kasih atas kunjunganya,
www.komputerkami.com
Tempat Service dan Penjualan Komputer & Laptop
Telp. 02170436648 // 0815 1073 8869

3 komentar:

  1. nice inpo gan. sekalian nanya neh dipapan pcb biasanya dah ada tanda simbolnya. dan digambar dengan badan transistornya seperti seri fcs kaya huruf D tpi keyataan pas diikutin sebwmernya sering ga bener ya gan? dan mgkn itu sebabnya sy sering gagal merangkai rangkaianoab transisitior? mhon penjelasan gan mksih

    BalasHapus
  2. good info gan...
    visit back www.ilmuelektro.com

    BalasHapus
  3. kita juga punya nih artikel mengenai 'IC Voice Recorder', silahkan dikunjungi dan dibaca , berikut linknya
    http://repository.gunadarma.ac.id/bitstream/123456789/1469/1/10405825.pdf
    trimakasih
    semoga bermanfaat

    BalasHapus